Kecukupan Alkitab dan buntut-nya psikologi


See also: The Intrusion of Psychology into Christian Theology

Oleh Jeffrey Lim

“Sebab dua kali umat-Ku berbuat jahat: mereka meninggalkan Aku, sumber air yang hidup, untuk menggali kolam bagi mereka sendiri, yakni kolam yang bocor, yang tidak dapat menahan air.” (Yer 2:13)


Di dalam dunia sekarang, psikologi mencoba menjadi jawaban atas permasalahan manusia. Psikologi mencoba untuk menyelesaikan masalah manusia mengenai problema gangguan emosi pikiran dan kehidupan. Bila seseorang mengalami kehidupan yang terganggu maka orang itu dibawa ke psikolog atau psikiater. Penderita akan dikonseling dan diterapi dan kalau perlu makan obat. Para konselor akan memberikan psikoterapi untuk menyembuhkan pasien. Inilah paradigma yang terjadi di dalam kehidupan jaman sekarang. Psikologi menjadi juru selamat akan masalah manusia. Dan dalam hal ini sebenarnya terjadi beberapa hal yaitu :

1.Psikologi sudah menggantikan agama dan menjadi agama baru,
2.Psikolog dan psikiater menggantikan para imam dan menjadi imam modern
3.Psikologi menjadi dasar untuk menyembuhkan menggantikan Alkitab.
4.Obat sudah menggantikan iman dan perjuangan

Manusia sudah meninggalkan sumber air yang hidup dan untuk menggali kolam bagi mereka sendiri yaitu kolam yang bocor. Dalam hal ini psikologi itu bagaikan kolam yang bocor yang tidak dapat menahan air. Manusia tidak lagi percaya bahwa Alkitab adalah sumber kebenaran yang dapat menyelesaikan masalah manusia. Mereka berpaling kepada sumber air yang bocor.
Kalau kita menyelidiki psikologi sebenarnya mereka sudah menggantikan pengertian dosa dengan kelemahan, pertobatan dan perubahan pikiran dengan terapi, dan semua istilah-istilah seperti obsesif, kompulsif mau mencoba menghilangkan nuansa dosa dan kebersalahan manusia dihadapan Allah. Psikologi menggantikan bersalah ( guilt ) dihadapan Allah dengan perasaan bersalah ( guilty feeling ). Manusia sebagai mahluk moral yang bertanggung jawab dihadapan Allah tidak ditekankan. Tetapi filsafat dibalik psikologi adalah sekular dan juga otonomi.
Karena psikologi tidak menyentuh masalah manusia yang paling dasar di dalam hidupnya maka psikologi tidak bisa menyembuhkan problema manusia secara mendasar. Psikologi hanyalah hasil pikiran manusia yang berdosa yang hendak menyembuhkan manusia berdosa dan hanya membawa manusia kepada penipuan diri yang berdosa.
Maka saya sebagai penderita gangguan emosi pikiran yang sembuh hendak bersaksi bahwa Alkitab adalah satu-satunya sumber kebenaran. Alkitab Perjanjian Lama dan Baru adalah cukup adanya untuk menyembuhkan masalah kejiwaan manusia. Tidak dibutuhkan sumber lain di luar Alkitab untuk menyembuhkan masalah jiwa manusia.
Apakah yang dapat memulihkan dan menyegarkan jiwa manusia ?
“Taurat TUHAN itu sempurna, menyegarkan jiwa; peraturan TUHAN itu teguh, memberikan hikmat kepada orang yang tak berpengalaman. Titah TUHAN itu tepat, menyukakan hati; perintah TUHAN itu murni, membuat mata bercahaya. Takut akan TUHAN itu suci, tetap ada untuk selamanya; hukum-hukum TUHAN itu benar, adil semuanya, lebih indah dari pada emas, bahkan dari pada banyak emas tua; dan lebih manis dari pada madu, bahkan dari pada madu tetesan dari sarang lebah. “ ( Mazmur 19:8-11 )
Taurat Tuhan sempurna. Sempurna artinya sempurna dan tidak perlu tambahan lain. Perjanjian Lama dan Baru sudah sempurna tanpa cacat dan tidak perlu tambahan lain. Menyegarkan jiwa artinya memulihkan jiwa dan mentransformasi jiwa.
Taurat Tuhan memberikan hikmat kepada orang yang bodoh. Taurat Tuhan mencerahkan pikiran kita dengan iluminasi dari Roh Kudus. Karena itu Daud berdoa “Singkapkanlah mataku, supaya aku memandang keajaiban-keajaiban dari Taurat-Mu. “ (Maz 119:18)
Taurat Tuhan itu tepat, benar, tidak bersalah dan murni adanya. Ini lebih berharga daripada setiap harta di dunia.
Mengapa Alkitab adalah satu-satunya kebenaran yang dapat menyembuhkan jiwa manusia ? Karena :
Alkitab adalah Wahyu Allah. Sebagai wahyu dari Allah maka Alkitab adalah satu-satunya standard kebenaran bagi umat manusia. Alkitab adalah mutlak dibutuhkan manusia untuk hidup berkenan di hadapan Allah. Alkitab adalah kebutuhan manusia. “Ada tertulis: Manusia hidup bukan dari roti saja, tetapi dari setiap firman yang keluar dari mulut Allah.” (Mat 4:4)
Alkitab berkuasa
Alkitab itu menghidupkan. Dapat membuat yang tidak ada menjadi ada. Dapat membangkitkan. Allah berkata jadilah terang maka terang itu jadi. Firman Allah juga berkuasa untuk mengubah hidup manusia.
“Segala tulisan yang diilhamkan Allah memang bermanfaat untuk mengajar, untuk menyatakan kesalahan, untuk memperbaiki kelakuan dan untuk mendidik orang dalam kebenaran. Dengan demikian tiap-tiap manusia kepunyaan Allah diperlengkapi untuk setiap perbuatan baik.” (2Tim 3:16-17)
Alkitab adalah penasihat
Kita tidak membutuhkan nasihat lain diluar Alkitab. Daud mengatakan
“Ya, peringatan-peringatan-Mu menjadi kegemaranku, menjadi penasihat-penasihatku.” (Maz 119:24)

Alkitab dapat mengubah hidup manusia. Alkitab dapat menyembuhkan hidup manusia. Namun untuk mengerti natur dari perubahan ini, kita harus mengerti mengenai natur dari kata-kata ( word ). Mari kita menyelidiki natur dari kata-kata.
Di dalam hidup manusia, kata-kata ini penting. Kata-kata membentuk hati pikiran manusia. Kata-kata ini membentuk konsep manusia. Kata-kata ini menjadi struktur di dalam hidup manusia. Kata-kata membentuk kebiasaan di dalam diri kita. Kata-kata menjadi makanan bagi jiwa manusia. Di dalam hal ini, konseling juga menggunakan kata-kata. Dengan kata-kata ini diharapkan adanya perubahan
Kekacauan di dalam diri manusia adalah karena ada kata-kata yang tidak benar di dalam hati dan pikiran. Kata-kata jahat ini membentuk struktur hati dan pikiran dan juga kebiasaan dan tingkah laku. Orang yang mengalami paranoid dan juga curiga dan juga pikiran yang tidak realita adalah karena adanya delusion yaitu kata-kata yang tidak benar Karena itu perlu adanya Firman Tuhan yang menggantikan
Di dalam dunia ini kita menghadapi peperangan rohani yaitu adanya peperangan kata-kata. Di dalam dunia ini adanya peperangan antara Tuhan dan iblis, Firman Tuhan dan penipuan iblis
Kata-kata yang tersusun itu menjadi satu benteng di dalam hati pikiran. Sesuatu yang dilakukan membentuk kebiasaan dan kebiasaan ini adalah satu benteng. Kalau sudah benteng ini sudah kokoh akan menjadi otomatis Misalnya benteng-benteng seksual, benteng-benteng ketakutan, benteng-benteng kekuatiran, benteng-benteng kebencian. Karena itu diperlukan Firman Allah untuk menghancurkan benteng-benteng
“Karena senjata kami dalam perjuangan bukanlah senjata duniawi, melainkan senjata yang diperlengkapi dengan kuasa Allah, yang sanggup untuk meruntuhkan benteng-benteng.” ( 2 Kor 10:4 )

Kesimpulan dari bagian ini adalah untuk menyembuhkan jiwa manusia, jangan mencari kepada psikologi atau filsafat atau mistis atau apapun di dalam luar Alkitab. Tetapi kembali kepada Firman Tuhan sebagai sumber air hidup dari Tuhan Allah.

About Jian Ming Zhong

In short, I am a five point calvinist, amillennial, post-trib rapture, paeudobaptistic (not for salvation), classical cessationism , and covenantal. I embrace Reformed Theology and subscribe to the WCF 1647. I do not break fellowship with anyone who holds to the essentials of the faith (i.e., the Trinity, the Deity of Christ, Jesus' Physical Resurrection, Virgin Birth, Salvation by Grace through Faith alone, Monotheism, and the Gospel being the death, burial, and resurrection of Jesus) but does not affirm Calvinist Theology in the non-essentials. I strongly believe that God's grace and mercy are so extensive that within the Christian community there is a wide range of beliefs and as long as the essentials are not violated, then anyone who holds to those essentials but differs in the non-essentials is my brother or sister in Christ. Romans 11:36 "For of Him and through Him and to Him are all things. To whom be Glory forever. Amen!"
This entry was posted in Articles. Bookmark the permalink.

3 Responses to Kecukupan Alkitab dan buntut-nya psikologi

  1. Andi Halim says:

    Maybe perlu direnungkan sisi lain. Saya setuju 100% yg dipaparkan Jeffrey di atas, namun ini pertanyaan saya…., bagaimana kalau psikholog itu org Kristen yg integrated, artinya mengintegrasikan ilmu pengetahuan psikologi dan iman Kristen yg benar? Saya juga tdk setuju para psikolog yg jadi juru selamat dan yg mempraktekkan positip thinking. Cuma sy tetap percaya ada sisi anugerah umum yg Tuhan juga pakai dlm ilmu psikologi yg berdasarkan anugerah umumNya.

    Sama seperti orang kalau sakit kanker. Memang Allah bisa menyembuhkan kita juga secara langsung, tetapi Dia juga bisa pakai dokter dan obat2an, bahkan dokter ateis utk “menyembuhkan” anak2 Tuhan.

    Terus berjuang Jeffrey…..

    Gbu

    Andi Halim

    • Halo pak, saya setuju jika ada psikolog org Kristen yg integrated dan memang ada. Seperti misalnya Jim Hurley, berbeda dengan secular psychology dimana ia memegang prinsip Reformed Sola Scriptura. Justru saya pikir jika ada seorang yang kuat dalam Teologia Reformed dan sekaligus juga kuat dalam psikologinya maka hal ini bisa menjadi modal/”senjata” luar biasa dalam PI. Kebalikannya saya menemukan orang Kristen yang kurang dalam pemahaman Alkitabnya dan hanya mempelajari psikologi saja maka mereka mulai mempertanyakan Tuhan atau menjadi sangat humanis.
      Terima kasih pak untuk responnya dan komennya. Selamat melayani yah…
      GBU

      -J.M.Z

      ps: Saya bukan pak Jeffrey, saya hanya upload tulisan Beliau.:)

  2. Seno Yuho says:

    Saya pikir Psikologi adalah “injil lain” yang sedang merasuk dalam kehidupan gereja saat ini.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s